WRITING CAMP

Peserta EZ Institute Writing Camp di Pantai Mendira, Candidasa, Bali pada April 2013. Semua buku peserta ini sekarang sudah terbit.

Peserta EZ Institute Writing Camp di Pantai Mendira, Candidasa, Bali pada April 2013. Semua buku peserta ini sekarang sudah terbit.

Program unggulan Edy Zaqeus Institute saat ini salah satunya adalah EZ Institute Writing Camp. Sejak diselenggarakan untuk pertama kalinya di Pantai Mendira, Candidasa, Bali pada April 2013 lalu, kini program khusus menulis buku dalam waktu 4 hari 3 malam ini sudah dan akan diselenggarakan juga di Post-In Solo pada Mei 2013, di Lembur Pancawati-Bogor pada Juli 2013, di Ciputra Golf Hotell & Villa Surabaya pada September 2013, di Hawaii a Club Bali Resort di Anyer Januari 2014, dan di Susan Spa & Resort, Bandungan – Semarang pada Februari 2014.

Edy Zaqeus dalam Writing Camp Batch 2 di Solo. Beberapa peserta camp ini bukunya juga sudah terbit.

Edy Zaqeus dalam Writing Camp Batch 2 di Solo. Beberapa peserta camp ini bukunya juga sudah terbit.

Writing Camp saya yang batch 1-3 masih menggunakan bendera Littera Institute yang saya dirikan bersama Her Suharyanto dan Anang YB, dan mulai camp batch 4 seterusnya saya sudah gunakan bendera EZ Institute. Sebelumnya, saya bersama rekan-rekan seperti Her Suharyanto dan Hasudungan Sirait secara rutin mengisi program Writing Camp yang diselenggarakan oleh Proaktif Writer Schoolen. Selama tiga hari saya dan kawan-kawan mendampingi peserta menyelesaikan bukunya hingga siap masuk ke penerbit. Bersama Proaktif Writing Schoolen kami sudah berhasil menyelenggarakan Writing Camp hingga angkatan ke-13 per Juli 2013.

Peserta Writing Camp biasanya terdiri dari akademisi, profesional, dan terbanyak trainer atau public speaker yang datang dari berbagai penjuru Tanah Air. Writing Camp menjadi satu metode penulisan yang ampuh karena langsung berorientasi pada target penyelesaian naskah, entah itu dalam format modul, buku, atau bahkan sekadar dalam bentuk bagian dari buku, tergantung dari kebutuhan dan tujuannya.

Edy Zaqeus dalam sebuah program in-house writing camp dengan salah satu bank papan atas di Indonesia.

Edy Zaqeus dalam sebuah program in-house writing camp dengan salah satu bank papan atas di Indonesia.

Gambaran acaranya Writing Camp seperti ini, semua peserta camp ‘dikarantina’ di sebuah tempat yang sangat nyaman dan kondusif untuk menulis. Setiap waktu, acaranya adalah berpacu menulis supaya naskah selesai pada hari ketiga atau keempat dan kemudian naskah tersebut siap untuk dipresentasikan atau dikirimkan ke penerbit. Sementara saya sebagai coach atau mentor tugasnya mendampingi para peserta supaya mampu menyelesaikan dan merapikan naskah dengan baik. Saya membimbing, memberikan tips jika mereka mengalami kesulitan, dan menjadi teman diskusi untuk mengelaborasi tema yang ditulis.

Edy Zaqeus membekali para profesional dengan teknik menulis yang efektif dalam workshop "7 Keys of Book Writing for Personal Branding"

Edy Zaqeus membekali para profesional dengan teknik menulis yang efektif dalam workshop “7 Keys of Book Writing for Personal Branding”

Writing Camp ini didesain supaya peserta benar-benar fokus menyelesaikan naskah buku dan tidak terganggu oleh aktivitas sehari-hari. Dalam beberapa kasus memang ada peserta yang mulai dari nol sama sekali dan mampu menyelesaikan naskahnya dalam empat hari tiga malam. Namun itu semua butuh semangat, keterampilan menulis dasar, dan daya tahan menulis yang bagus. Oleh karena itu, disarankan agar calon peserta Writing Camp lebih dulu mengikuti workshop “7 Keys of Book Writing for Personal Branding” yang akan membekali mereka dengan sekurang-kurangnya 7 teknik menulis yang efektif.

Para peserta writing camp di Lembur Pancawati, Bogor, meluapkan kegembiraannya dengan pesta makan jagung bakar setelah berhasil menyelesaikan naskah buku lebih cepat dari target.

Para peserta writing camp di Lembur Pancawati, Bogor, meluapkan kegembiraannya dengan pesta makan jagung bakar setelah berhasil menyelesaikan naskah buku lebih cepat dari target.

Calon peserta yang akan mengikuti program Writing Camp biasanya akan melewati tahap wawancara untuk mengetahui kesiapan dan kemampuan menulis. Calon peserta juga diminta mengirimkan naskah yang sudah ditulis dan hendak dibahas/diselesaikan di program ini. Untuk EZ Institute, saya kembangkan metode coaching pra-camp untuk menyiapkan calon peserta camp. Coaching jarak jauh ini ternyata sangat membantu kesiapan peserta pada saat writing camp berlangsung.

Selain itu, program ini juga menuntut komitmen waktu, daya tahan fisik, kemampuan konsentrasi, serta dorongan yang kuat untuk menyelesaikan naskah pada saat camp berakhir. Dan sebagian dari alumni EZ Institute Writing Camp sudah berhasil menerbitkan karyanya. Bahkan, peserta Writing Camp Batch 1 di Bali semua bukunya sudah terbit dan tak jarang berbekal buku tersebut mereka memasuki tahapan baru dalam kariernya di bidang public speaking. Selamat!

Para peserta writing camp batch 4 di Surabaya sedang berpose meluapkan kegembiraan setelah berhasil menyelesaikan draf bukunya.

Para peserta writing camp batch 4 di Surabaya sedang berpose meluapkan kegembiraan setelah berhasil menyelesaikan draf bukunya.

Informasi lebih lanjut tentang program Writing Camp hubungi Edy Zaqeus di 08159912074, Emmy Setiawan 085711916622, Amelia Hirawan 08122923135.

Web: EZ Institute | Page: EZ Institute | Twitter: @EZInstitute | Facebook: Edy Zaqeus | Page: Edy Zaqeus on Writing | Twitter: @EdyZaqeus | YouTube Channel: Edzaqeus

2 thoughts on “WRITING CAMP”

  1. Hmmmm senangnya menyaksikan membayangkan dan menantikan…. hadirnya para penulis baru… memberikan jejak jejak abadi sepanjang perjalanannya…hidup atau sesudah tak lagi hidup…
    Mas Ed, bimbing dan semangati serta persuasi siapapun yang bersentuhan dan berpapasan denganmu untuk menulis… menulis dan menulis…
    Begitu banyak upaya tercurah untuk meninggalkan warisan… maka akan semakin banyak nanti yang meninggalkan warisan dalam bentuk buku… yang didalamnya terbentang keajaiban dan keindahan nirbatas….

    • Mbak Nuning, terima kasih semangatnya… akan dilaksanakan pesan-pesannya. Memang salah satu pesan moral atau bahkan fungsi penulis buku adalah mendorong dan memotivasi orang lain untuk menulis buku juga. Sebab, neegri kita masih kekurangan penulis maupun pembaca buku. Jadi, antara menulis dan mendorong orang lain untuk menulis memang perlu berjalan seiring. Salam hangat. ~ ez

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 4,403 other followers